Seks Malam Pertama Dengan Isteri Manja

Malam Pertama. Hatiku rasa berdebar tidak terhingga. Maklumlah selama ni penat aku menahan rasa. Ismina, isteriku memang jelita dan manja orangnya. Selama kami bercinta dan bertunang, batang pelir aku ni asyik kerass sahaja bila melihat Ismina.

Semua mengenai Ismina menarik perhatian aku. Wajahnya yang comel, senyumnya yang manis. kulitnya yang putih gebu. rambutnya yang panjang. pendik kata kalau Ismina ada depan mata aku, batang pelir aku ni memang terus tegang.

Apatah lagi Ismina ni montel orangnya. Badannya berisi, sendat terutama di bahagian dubur dan dada. Si Ismina ni suka menyeksikan dirinya. Suka die pakai baju ketat-ketat. Low cut pulak tu.

Kalau die keluar dengan aku masa kami bercinta atau masa bertunang. meleleh airliur aku melihat sebahagian pangkal payudara nya yanng tersembul dari t-shirtnya yang nipis dan ketat tu.

Geram aku menahan perasaan. Rasa nak ramas sahaja tapi aku tahankan saja. Aku malu sebenarnya nak buat apa-apa. Aku takut tidak pasal-pasal Ismina marah pulak. Aku sayangkan Ismina so aku tahankan saja perasaan tu.

Hm menderita jugak jiwa aku menahan gelora perasaan dan nafsu bila berhadapan dengan Ismina. Hemm. Ismina manja orangnya. Kalau die merengek mak datuk. terus aku jadi cair.

ada masa berjam-jam aku boleh bergayut dengan Ismina kat talipon. Suara die yang manja tu buat aku stim. Selalu aku talipon Ismina sebelum tidur. batang pelir aku tegang sahaja mendengar suara manja Ismina.

alahai Ismina, kerana Ismina aku tidak tahan. sampai aku dapat wet dream sahaja selalu. Semuanya kerana Ismina. So malam ini malam pertama aku dengan Ismina. Aku siang-siang dah menunggu Ismina di bilik tidur, atas katil.

Suasana romantis sekali dengan cahaya lampu yanng samar-samar di kiri-kanan katil. Ismina agaknya di bilik air. Aku terbaring. Terasa gembira sekali kerana kini Ismina yang kusayangi menjadi isteriku dan milikku.

 

Tiba-tiba aku tercium bau wangi. Ismina tercegat disisiku dengan pakaian tidur yang tipis. Terbeliak mata aku melihat Ismina. terpegun dengan kejelitaan Ismina. die memandangku dengan senyuman yang sungguh menggiurkan.

Abang. sepatah kata yang sungguh perlahan dan manja keluar daripada bibirnya. Aku terus bangkit, terus memeluknya erat-erat. Bau Ismina harum dan wangi. Dadaku menyentuh dada Ismina yang pejal.

batang butuh saya menyentuh faraj Ismina. Aku terasa batang butuh saya menegang. Dalam keadaan berdiri, aku kucup bibir Ismina. Terasa manis sekali kucupan itu. Terus aku hisap kedua bibirnya atas dan bawah.

Ismina memejamkan matanya. Membiarkan saja aku memperlakukan apa saja kepadanya. Kemudian aku mula meneroka ke dalam mulutnya. Lidah Ismina saya kulum dan saya sedut. Tangan saya membuka kutang bajunya satu demi satu.

kami masih berciuman. Baju Ismina tanggal ke lantai. Ismina bogel di depan mataku. Aku yang hanya berkain pelikat kemudian turut sama bogel. Badan kami yanng tidak berpakaian menyentuh antara satu sama lain.

Kehangatan badan Ismina dan badanku terasa sungguh memberahikan. Perlahan-lahan, sambil mencium Ismina tanpa henti di dahi, bibir, pipi dan lehernya, tanganku mengusap-ngusap payudara Ismina yang bengkak itu.

 

saya usap-usap payudara Ismina kanan dan kiri perlahan-lahan. Jejariku mencari-cari puting payudara Ismina. puting payudara Ismina yang kecil itu saya picit-picit perlahan. Kedua-dua putingnya saya picit dan saya gentel sehingga kedua-duanya tegak, seolah-olah bunga yang kembang mekar.

Ismina merengek perlahan keseronokan. batang butuh saya makin keras, nafsu saya makin menyala. Nikmat sungguh terasa tetapi kutahan juga. Perlahan-lahan aku merebahkan Ismina di katil. Kedua dadanya yang besar dan menegang itu kelihatan indah dalam cahaya yang samar-samar.

Aku pun terus meramas-ramas payudara Ismina. saya uli-uli kedua-dua dada yang tegang itu. Ismina merengek kelemasan. puting payudara Ismina saya gentel kanan dan kiri. Ismina tidak tahan.

aku pun tidak tahan. kehendakku selama ini kuturutkan. Terus aku melekapkan bibirku di puting kanan Ismina. aduh sedapnya. saya tarik-tarik puting payudara Ismina perlahan-lahan dengan bibirku. Kemudian saya jilat-jilat sekeliling puting payudara Ismina.

Seterusnya aku isap dan nyonyot. Kanan dan kiri puting payudara Ismina, aku isap, sedut, nyonyott sepuas-puas hatiku. Ismina mengerang kesedapan. batang pelir aku tegangg dan kerass. perlahan-lahan aku meletakkan batang butuh saya di hadapan faraj Ismina.

Aku usap-usap gua faraj Ismina dengan batang butuh saya. Ismina tidak tahan lagi. die memegang batang butuh saya dan menolak masuk batang butuh saya ke dalam faraj nya.

“tidak tahan bang. cepat bang” bisiknya perlahan. Akupun segera menekan batang butuh saya perlahan-lahan masuk dalam faraj Ismina. Ismina mengerang kesedapan. Aku tekan lagi sikit, Ismina mengerang.

“Sakit bang”. Akupun tekan perlahan-lahan. sambil tekan aku terus meraba payudara Ismina. saya usap. saya ramas. saya sedut. memang payudara Ismina kunci nafsu Ismina. Makin aku gomol makin bernafsu si Ismina.

Terus kutekan batang butuh saya. Makin dalam. Ismina sakit. tapi kuteruskan. sehingga separuh batang butuh saya masuk ke dalam gua Ismina. Kemudian penerokaan aku hentikan kerana kesian kat Ismina.

aku terus memuaskan nafsunya dengan menjilat sekeliling faraj Ismina. kumasukkan lidahku di dinding faraj Ismina. Ismina mengerang. sperma keluar dari lubang faraj Ismina. semuanya kujilat dan telan.

Aku nak puaskan Ismina. Biar die kepuasan. Seranganku masih kepada payudara Ismina. Memang aku suka sangat payudara Ismina, aku letakkan kepalaku di antara kedua buah gunungnya. sedap.

Kemudian aku letakkan batang butuh saya antara dua dada Ismina. saya kepitkan batang butuh saya dengan dada Ismina. kemudian aku terus terpancut. tidak dapat saya tahan lagi nafsu berahiku.

itulah cerita malam pertama aku. hehehe. tidak dapat masuk semua. separuh sahaja. tapi aku tidak kisah. lubang faraj Ismina milik aku. bila bila masa aku boleh meneroka, batang butuh saya akan menjadi tetamu lubang faraj Ismina.

lagi dan lagi dan lagi kongkek isteri manja sampai kesedapan.