Nafsu Terhadap Isteri Jiran

Pagi itu aku sunguh merasa gembira kerana baru merima sepucuk surat memaklumkan yang aku telah berjaya di dalam satu temu duga yang aku hadiri sebulan lepas. Dalam kegembiraan aku merasa cemas kerana tempat yang aku di arah kan untuk bertugas agak jauh dari kampong ku dan aku belum pernah sampai ke sana.

Hasil dari dorongan keluarga aku tetap pergi pada waktu yang di tetapkan. Buat permulaan aku menyewa bilik hotel yang agak sederhana. Setelah melaporkan diri ada seorang perkerja bujang mengajak aku tinggal bersama dengan nya sehingga aku mendapat rumah sewa.

Biasa nya setelah habis kerja aku akan merayau rayau mencari rumah sewa. Akhirnya aku mendapat sebuah rumah berkembar dua. Konon cerita nya penyewa pindah di waktu malam kerana beberapa bulan duduk free. Land lord yang menjelaskan perkara itu kepada ku dan menasihati ku agar tidak berperangai demikian.

Setelah persetujuan di capai aku setuju untuk menyewa rumah tersebut. Semasa aku sedang mengemas rumah jiran sebelah datang berkunjung. Beliau agak berumur dan berkerja sebagai pemandu bas. Beliau agak peramah dan cepat mesra.

Pada pagi minggu berikut nya semasa aku sedang berihat setelah sarapan jiran ku datang berkunjung kerana dia off. Semasa kami sedang rancak berbual isteri nya memanggil dengan suara yang agak cemas. Aku mengekori jiran ku ke rumah nya. Rupa rupa nya isteri beliau mengadu sakit hendak bersalin.

Dengan mengunakan talipon bimbit ku, aku mempuat panggilan ke hospital tempat aku bertugas. Sebentar kemudian ambulan tiba. Aku tidak ikut kerana aku ada kerja lain, hendak mencuci pakaian.

Aku di faham kan yang isteri abang Bidin jiran ku sudah selamat melahirkan anak lelaki. Kini baru aku tahu yang kak Kiah ada lah isteri abang Bidin yang ke dua. Menurut cerita abang Bidin mereka bertemu di dalam bas. Abang Bidin juga turut bercerita mengapa mereka terpaksa menikah. Kerana sudah terlanjur. Aku hanya mendengar saja.

Sebagai pemandu bas express abang Bidin jarang berada di rumah. Selain dari itu isteri tua hendak juga di jenggok. Mengetahui yang aku perkerja hospital abang Bidin tidak sangsi meninggalkan isteri dan bayi nya. Konon nya kalau apa apa terjadi aku boleh membantu. Mengapa dia mempercayai ku, aku kurang pasti.

Dengan izin abang Bidin aku tidak lagi memasak. Tugas ku hanya membeli barang dapur dan kak Kiah sebagai chef. Walau pun aku bebas keluar masuk, adab sopan tetap aku jaga.

Hendak di jadikan cerita, satu pagi sedang aku sarapan kak Kiah berada di dalam bilik air untuk mandi. Entah macam mana bayi nya menangis. Dalam kaedaan tergesa gesa dengan hanya bertaula yang di ikat di bawah ketiak, kak Kiah meluru ke arah bilik. Mungkin kerana licin dia hampir terjatuh. Kerana hendak mengimbang kan diri nya dari jatuh towel yang di pakai ter lepas. Se pantas kilat aku menerepa ke arah kak Kiah dan terus memeluk nya. Ke dua dua benjolan di dada nya melekap rapat ke dada ku. Kini aku sendiri sudah tidak dapat mengawal diri ku buat seketika. Kerana itu lah pertama kali aku memeluk erat seorang wanita.

Setelah dapat mengawal diri juga di sebabkan tangisan bayi yang berterusan aku melepaskan pelokan ku seraya membongkok untuk mengambil towel yang terus ku balut ke tubuh kak Kiah. Semasa membongkok sempat juga aku menjeling ke celah kelengkang kak Kiah yang di tumbuhi bulu yang agak lebat.

Dengan pantas kak Kiah melangkah dengan langkah yang agak tersekat sekat menuju ke bilik. Aku duduk semula sambil memerhati kan goyangan ponggong kak Kiah semasa dia berjalan. Selesai sarapan aku melangkah ke arah bilik untuk mendapat kepastian apa yang berlaku.

Setelah melihat yang aku sudah berada di muka pintu yang terbuka kak Kiah agak tersipu sipu sambil memangku anak nya yang sedang menetek. Mata ku tajam melihat ke arah tetek kak Kiah yang baru sementar tadi melekap erat ke dada ku. Di kala itu ingatan ku sudah melayang ke alam yang belum pernah aku tempohi. Aku meminta diri untuk pulang.

Kak Kiah tidak bersuara. Dia hanya memandang ke arah ku. Dengan satu perasaan yang cukup menyeksa aku melangkah menuju ke rumah ku. Kini aku terpaksa berjalan agak lain kerana ada halangan di celah kelengkang ku sendiri.

Sampai di rumah aku terus duduk di sofa sambil fikiran ku melayang jauh. Gambaran aku merangkul tubuh kak Kiah masih jelas lagi di ingatan ku. Berbagai usaha aku lakukan agar gambaran tersebut tidak menganggu, tetapi gagal. Kini aku dalam kaedaan sedang berlawan dengan perasaan ku kerana aku belum pernah melakukan perbuatan itu apatah lagi dengan isteri orang.

Saperti biasa bila sampai waktu makan aku akan ke rumah kak Kiah. Kak Kiah aku perhatikan se olah olah sudah melupakan apa yang terjadi pagi tadi dan makan bersama ku dalam kaedaan normal. Begitu lah seterus nya. Tetapi bagi diri ku, aku tetap tidak akan dapat melupakan, mentelah apabila aku memandang ke arah aku masih dapat membayangkan susuk tubuh kak Kiah dengan bulu yang tumbuh lebat di celah kelengkang nya.

Memang sudah menjadi kebiasaan apabila lepas makan malam aku tidak akan terus pulang malah akan menghabiskan masa berbual sambil menonton T.V. Kalau ada abang Bidin kami akan berborak sehingga aku mengantuk. Selepas peristewa itu kalau abang Bidin tiada di rumah kak Kiah pasti berdandan rapi dengan sedikit haruman bila melayan ku berbual. Sebelum ini tidak begitu. Malah kalau bayi menangis hendak menetek dia akan masuk ke dalam bilik. Tidak
kali ini, konon kata nya di dalam bilik panas. Setakat ini aku buat tak indah saja akan kelakuan kak Kiah walau pun begitu mata jahat ku kerap saja tertumpu ke arah tetek kak Kiah yang agak subur. Tetapi aku tetap bersabar walau pun bendaalah ku keras memanjang. Setelah bayi nya tidur aku minta diri untuk pulang tanpa menunggu jawapan dari kak Kiah.

Masa terus beredar. Abang Bidin saperti biasa saja dengan rutin nya. Aku masih dengan kelakuan ku dan kak Kiah masih lagi menjadi chef. Sebenar nya aku pernah bersuara yang aku tik hendak menyusahkan kak Kiah, tetapi di bantah oleh abang Bidin. Aku agak mungkin mereka hendak jimat, maklumlah kerja sebagai pemandu dengan mempunyai dua dapur. Dengan persetujuan mereka berdua aku terus saja makan di rumah mereka.

Satu malam selepas makan malam abang Bidin kelihatan agak gembira, kerana apa aku kurang pasti. Rupa rupa nya kak Kiah mengandung lagi. Aku sama sama mengucap syukur. Mendengarkan perbualan kami yang kerap menyebut nama nya, kak Kiah keluar dan join berbual sama. Faham dengan kaedaan, aku minta diri untuk pulang.

Saperti biasa abang Bidin akan keluar awal. Aku baru hendak melangkah keluar apabila terpandang kak Kiah keluar mengelek sebuah besen menuju ke ampai dengan hanya berkemban dengan kain batik yang basah yang dengan jelas menampak kan bentuk tubuh badan nya yang membuat langkah ku terhenti kerana pandangan ku tertumpu ke arah tubuh kak Kiah. Aku tersentak apabila mendengar suara kak Kiah menyuruh ku sarapan kerana sudah di sedia kan.

Kak Kiah minta diri untuk mandi. Aku sarapan seorang diri. Selesai mandi kak Kiah keluar. Aku cuba membreanikan diri untuk mengusik dengan berkata, “basah rambut nampak”.

“Tak kan tak faham” balas kak Kiah dan terus berlalu.

Perasaan ku sudah mula lain macam. Selesai sarapan aku minta diri untuk pergi kerja.

Malam berikutnya aku sengaja tidak memakai under-wear. Selesai makan aku duduk di sofa sambil bermain dengan Sofia, kak Kiah mengemas dapur. Selesai mengemas dia ke bilik. Sebentar kemudian dia keluar dengan agak harum. Kami berbual. Kak Kiah mengambil Sofia dari pangkuan ku. Entah di sengajakan atau pun tidak aku tak tahu kerana semasa dia mengambil Sofia dari pangkuan ku tangannya tersentuh bendaalah ku yang agak keras. Kak Kiah dengan senyum melangkah ke-bilik tidur.

Sebentar kemudian kak Kiah keluar dan duduk di sebelah ku. Bau harum tubuh nya membuat aku makin terangsang. Aku cuba menumpukan tontonan ku ke T.V. Setelah agak lama kami tidak bersuara kak Kiah memulakan bicara, “Yusuf bila hendak kahwin?”

“Belum ada jodoh” balas ku dan menyambung, “kak Kiah mengandung sudah berapa bulan?”

“Masuk tiga” balas nya pendek.

Aku kurang pasti bila tangan ku meraba perut kak Kiah semasa mengajukan soalan itu dan perbuatan ku itu tidak di bantah oleh kak Kiah.

Kini tangan ku sudah berada di peha kak Kiah sambil mengosok gosok. Kak Kiah melintok kan kepala nya ke bahu ku dan aku cium kepala nya. Kini aku sudah agak berani dengan meletakkan tangan ku yang sebelah kiri ke atas bahu nya dengan tangan kanan ku masih lagi mengosok gosok peha kak Kiah.

Lama kelamaan kak Kiah merabahkan kepala nya ke atas peha ku. Aku gosok gosok perut kak Kiah sambil melepaskan simpulan kain nya.Kak Kiah membiarkan saja tanpa membantah. Sambil mengosok gosok perut kak Kiah tangan ku terus menghala ke bawah pusat nya dan terhenti apabila tersentuh dengan bulu yang tumbuh lebat di celah kelengkang nya. Aku tidak meneruskan pergerakan tangan ku arah ke bawah tetapi menujukan pergerakan nya ke arah dua benjolan yang terdapat di dada kak Kiah. Tangan ku gaggal untuk memegang nya kerana di baluti coli.

Memahami niat ku kak Kiah duduk semula membelakangi ku sambil menyuruh aku melepaskan kancing coli nya. Setelah coli nya terlepas aku terus menjilat jilat belakang kak Kiah yang sudah agak berpeluh sebelum dia baring semula di atas peha ku.

Aku mengentel gentel putting tetek nya silih berganti. Puas mengentel aku membongkok kan badan untuk menghisap nya pula. Kini aku dapat rasakan yang kak Kiah sudah mula bernafas dengan agak kencang. Aku membuka baju “T” ku kerana aku sendiri sudah merasa agak panas. Puas dengan kedua benjolan yang terdapat di dada kak Kiah aku mengerakkan tangan ku ke arah kelengkangnya. Kerana licin jari terlunjuk ku terbabas hingga termasuk ke dalam lubang faraj kak Kiah yang sudah begitu basah. Kak Kiah sudah tidak dapat mengawal diri dengan mengerakkan
ponggong nya ke kiri dan ke kanan dan sesekali mengepit peha nya.

Kak Kiah memberi isyarat agar kami meneruskan kerja kami di dalam bilik. Sebelum melangkah kak Kiah menyuruh aku menanggalkan seluar ku kerana dia sendiri sudah bogel. Aku meramas ramas ponggong kak Kiah sambil berjalan. Ada kala-nya langkah ku terhenti kerana kak Kiah memegang bendaalah ku yang sudah begitu keras dengan kepala nya kembang berkilat.

Sampai di-bilik kak Kiah terus baring terkangkang dan menyuruh ku memasukkan bendaalah ku ke dalam lubang faraj nya. Kerana kasihan aku akur. Bendaalah ku masuk dengan senang kerana air pelincir yang di hasil kan oleh lubang faraj kak Kiah agak berlebihan.

Kak Kiah agak terasa menyesal kerana bendaalah ku muntah dengan agak pantas. Aku juga merasa demikian. Setelah mengetahui yang aku baru pertama kali kak Kiah senyum sambil merangkul tubuh ku dan kami bercumbuan. Belum lama aku menyonyot benjolan yang terdapat di dada kak Kiah bendaalah ku sudah segar semula. Kak Kiah mengurut urut manja bendaalah ku sebelum dia menyuruh aku duduk sambil bersandar dengan beralaskan bantal di dinding
katil.

Kak Kiah bangun dan duduk mengangkang di celah kelengkang ku sambil menghalakan bendaalah ku ke arah lubang faraj nya . Sekali lagi bendaalah ku selamat bertahta di dalam lubang faraj kak Kiah. Kali ini aku dapat merasakan betapa enaknya. Kak Kiah membuat pergerakan turun naik ponggong nya. Semakin lama kak Kiah berkelakuan demikian aku semakin enak aku rasakan.

Pergerakan turun naik ponggong kak Kiah terhenti buat seketika sebelum dia menyuruh aku menyambung pergerakan nya dengan dia merangkul tengkok ku begitu kuat berserta dengan nafas nya yang kian kencang. Kini aku sudah sama sama berpeluh. Di dorong oleh satu perasaan yang tak dapat di kawal aku melajukan pergerakan ponggong ku sebelum bendaalah ku memuntahkan cecair pekat yang suam suam panas yang dia sambut mesra dengan kemutan yang berterusan oleh lubang faraj kak Kiah. Setelah pancutan reda kak Kiah melepaskan pelukan nya dan kami
berpandangan dengan satu senyuman banga kerana telah berjaya di dalam misi kami.

“Mengapa sebelum ini Yusuf buat tak kisah saja” kak Kiah bersuara sambil mengosok gosok dada ku.

“Saya takut kak Kiah mengandung” balas ku sambil mencium pipi nya.

“kalau kak tak mengandung, Yusuf tak buat lah” kak Kiah bersuara lagi sambil baring menelentang.

“Begitu lah kak” balas ku sambil mengusap usap faraj nya yang dari dalam nya cecaair pekat masih lagi meleleh.

Aku beralih ke celah kelengkang kak Kiah sambil melibarkan kangkang nya kerana aku hendak melihat dengan lebih dekat rahsia yang terdapat di-dalam lubang faraj nya yang membuat ramai jejaki menjadi sasau kerana nya. Apa yang aku perhatikan tiada apa yang istemewa selain dari biji sebesar biji saga dengan lubang yang tidak teratur. Sambil membelik belik dan sesekali aku memasukkan jari telunjuk ku setelah mendapat izin dari kak Kiah.

Sambil berbuat demikian tidak semena-mena bendaalah ku terjaga dengan berkeadaan seolah olah hendak menganjikan jari telunjuk ku masuk ke dalam lubang faraj kak Kiah. Aku membetulkan kedudukan ku sambil mengarit-arit mendaalah ku di alur faraj kak Kiah sambil menyentuh biji kelentit nya yang juga sudah agak keras.

Aku belum mengizinkan bendalah ku masuk hanya membiarkan nya di luar semasa aku merapatkan muka ku kearah muka kak Kiah. Kami berganti berkoloman lidah buat seketika sebelum aku menyonyot benjolan yang tumbuh subur di dada kak Kiah. Aku menguli tubuh kak Kiah semahu nya dan dia tidak membantah.

Setelah agak lama aku dapat rasakan yang kak Kiah agak resah dengan mengerak kan tubuh nya tidak tentu arah. Sekejap dia mengentel putting yang terdapat di kedua benjolan di dada nya. Sekejap lagi dia mengepit peha nya. Aku faham dan terus melipat ke dua belah kaki nya. Sebelum memasukkan bendalah aku yang sudah tidak begitu sabar aku topok topok kawasan faraj kak Kiah.

Kali ini aku dapat rasa kan yang bendalah ku sudah agak intim dengan lubang faraj kak Kiah. Begitu juga dengan kemesraan lubang faraj kak Kiah yang tidak henti henti mengemut bendalah ku menandakan yang mereka bakal menjadi sepasang kawan yang mesra. Sambil membuat aksi sorong tarik aku renung tajam muka kak Kiah yang aku lihat semakin ayu. Bila aku merenung lama kak Kiah akn memejamkan mata seolah olah malu.

Aku melepas kan topangan tangan ku dari ke dua belah kaki kak Kiah kerana aku hendak memeluk erat tubuh nya. Setidak tidak nya dapat juga kami bercumbuan dan menyonyot putting di benjolan dada kak Kiah.

Aku merangkul belakang kak Kiah yang sudah mula mengerak kan ponggong nya ke atas ke bawah bersamaan dengan pergerakan ponggong ku. Peluh di dahi ku sudah mula menitik memasahi pipi kak Kiah. Pergerakan ponggong kami semakin kencang, pelokan kak Kiah di belakang ku semakin erat, begitu juga dengan ke dua belah kaki nya bertaup rapat di belakang peha ku. Pergerakan ponggong kami masih berterusan kerana kami benar benar sedang mencari satu kepuasan yang tersemunyi di celah kelengkang kami. Kemutan lubang faraj kak Kiah ke atas bendalah ku semakin terasa. Kini tubuh kami sudah di basahi peluh dengan pergerakan nafas kami yang begitu kencang. Akhir nya kami sama sama dapat merasakan satu kepuasan yang di cari. Aku begitu bangga dengan kelincahan lubang faraj kak Kiah yang setia mengemut dan ketangkasan bendalah ku menerima kemutan nya.

Dengan bende alah ku masih lagi terendam di dalam lubang faraj kak Kiah aku meniarap di atas tubuh nya dalam kaedaan berhati hati kerana takut memudaratkn benih yang sedang bercambah di-dalam rahim kak Kiah.

Dengan perasaan bangga dik pujian kak Kiah kami mengatur langkah menuju ke bilik air. Sebelum kak Kiah membersihkan bendalah ku, aku mencuci faraj kak Kiah dan mencium nya sambil berkata, “faraj pertama buat bendalah saya kak”.

Kak Kiah hanya senyum sebelum bersuara, “kalau Yusuf berhajat lain kali akak sedia memberi” sambil membesih kan bendalah ku.

Kerana esok cuti aku mengambil keputusan untuk tidur bersama kak Kiah. Kami sedang membetulkan gebar sebagai selimut buat kami berdua yang sudah bogel Sofia menangis. Dengan bingkas kak Kiah bangun mencari kain sarong. Aku sedang menghayalkan apa yang telah aku lakukan semebtar tadi bila kak Kiah masuk semula. Sebelum merebahkan badan nya di sebelah ku dia menanggalkan kain sarong nya. Kami tidur dalam kaedaan bogel under one blangket. Kerana kepenatan kami tidur dengan nyenyak nya hingga di kejutkan oleh suara Sofia.

Semasa kak Kiah pergi mendapatkan Sofia aku terasa malas untuk bangun. Dalam kaedaan sedang mengingatkan peristewa malam tadi bendalah ku terjaga tanpa di suruh dengan satu harapan agar Sofia tidur semula dan kak Kiah sudi mengizin kan bendalah ku masuk ke dalam lubang faraj nya.

Kak Kiah memang setia pada jangi. Melihatkan hal kaedaan bendalahku dia terus melepaskan simpulan kain batik nya dan baring di sebelah ku sambil mengusap usap manja bendalah ku. Sebelum memasuk kan bendalah ku , kami bercumbuan sepuas nya. Akhir nya apa yang di hajat dan harap kan tercapai dengan sempurna.

Melihat kan yang Sofia masih nyenyak kami mandi berdua. Selesai mandi aku pulang dulu menantikan kak Kiah menyiap kan sarapan. Selesai sarapan aku ke pekan membeli lauk. Kali ini yang aku beli ada lah bahan bahan yang boleh memulih kan tenaga kami sebagai persiapan untuk hari hari yang mendatang.